|

NILAI-NILAI HAM DALAM BUKU AJAR PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA*

Oleh: Fahrurrozi**

Abstract
This research aims to know the characteristic appears in the textbook of Islamic education in Senior high school Yogyakarta and to describe the development of integration of human right values into textbook of Islamic education in Senior high
school Yogyakarta. The textbook published by Department of Religious Affairs and information from the teachers are the prime data for this research. Based on the data accepted, this research concludes two main ideas: First, The textbook of Islamic
education in senior high school Yogyakarta has not being reflected the vision of appreciation toward human right. This may be seen from the textbook which tends to
emphasize cognitive aspect rather than affective and psychomotor aspect, tends to
be fiqh oriented and apologetic, and tends to drive student toward the framing of
exclusive person and not sensitive toward human right issues. Second, based on this
inclination, the content of textbook needs to be revised until it really contains human
right values. Besides that, the textbook needs to be recomposed into the shape of
textbook focusing toward certain grand theme, for instance aqidah, ibadah, al-Qur’an,
and Islam history subjects are recomposed into the different shape of textbook, so
that students can easily understand human right messages.
Kata Kunci: HAM, Buku Ajar Pendidikan Agama Islam

A. Pendahuluan
Selama ini banyak kalangan1 yang mempertanyakan apa kontribusi agama
(Islam) terhadap penegakan Hak Asasi Manusia (HAM). Skeptisisme terhadap agama
seperti ini sering muncul karena agama cenderung tampil sangat normatif dan
formalistik, sehingga seolah-olah persoalan agama adalah persoalan akhirat dan tidak
berkorelasi dengan urusan manusia di bumi.
Skeptisisme semacam ini antara lain disebabkan oleh substansi pendidikan
agama yang ada terjebak dalam pendidikan agama klasik yang cenderung abstrak
ritualistik dan kurang bersinggungan dengan persoalan-persoalan kemanusiaan
kontemporer. Pendidikan agama dalam wacana kontemporer umumnya berangkat
dari upaya melakukan sebuah terobosan untuk menghasilkan pemikiran agama yang
relevan dengan dunia modern.
Meskipun bukan satu-satunya faktor, namun materi (content; isi) dari
Pendidikan Agama Islam sebagaimana terdapat dalam sebuah kurikulum, dapat
menjadi salah satu faktor keberhasilan pendidikan agama di sekolah. Sebagai sebuah
acuan dalam pembelajaran, materi Pendidikan Agama Islam akan diserap oleh peserta
didik sebagai pelajaran, pengalaman atau bahkan pedoman hidupnya yang berguna
dalam mengatasi dan berfungsi sebagai solusi atas problematika hidupnya.
Sekolah Menengah Atas (SMA) merupakan salah satu fase pendidikan di
Indonesia yang mempunyai arti strategis masa perkembangan siswa dari masa transisi
remaja menuju tahap dewasa. Dari sini pendidikan agama Islam memiliki peran yang
sangat strategis dalam upaya penyemaian nilai-nilai sosial-spiritual dalam diri siswa,
yang diharapkan dapat berimbas pada pembentukan pribadi yang peka terhadap
persoalan-persoalan kemanusiaan kontemporer atau persoalan HAM.
Pendidikan Agama Islam di SMA adalah upaya sadar dan terencana dalam
menyiapkan peserta didik untuk mengenal, memahami, menghayati hingga
mengimani, bertaqwa, dan berakhlak mulia dalam mengamalkan ajaran agama Islam
dari sumber utamanya kitab suci al-Quran dan Hadits, melalui kegiatan bimbingan,
pengajaran, latihan, serta penggunaan pengalaman. Selainitu, ia merupakan tuntunan
untuk menghormati orang lain dalam hubungannya dengan kerukunan antarumat
beragama dalam masyarakat hingga terwujud kesatuan dan persatuan bangsa.
Bertolak dari alasan tersebut, maka penelitian tentang nilai-nilai HAM dalam
buku ajar PAI SMA sangat penting untuk dilakukan agar Pendidikan Agama Islam di
1Sejak mencuatnya isu konflik antar umat beragama, beberapa kalangan mulai meragukan
peran pendidikan agama di sekolah. Beberapa pihak mengusulkan agar pendidikan agama diganti dengan pendidikan budi pekerti.
masa depan relevan untuk kepentingan umat manusia . Sebenarnya terdapat banyak
buku ajar PAI untuk SMA yang diterbitkan oleh penerbit yang berbeda, namun
penelitian ini difokuskan pada buku ajar yang diterbitkan Departemen Agama.
Alasannya, hampir pada semua sekolah buku ajar terbitan Departemen Agama tersebut
dijadikan sebagai buku pedoman.

B. Metode Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif, yang berupaya meneliti tentang
sebuah subyek secara mendalam. Adapun pendekatan yang digunakan dalam penelitian
ini adalah sosial kemasyarakatan dan filosofis kritis.2 Ada dua teknik pengumpulan
data yang digunakan, yaitu Focus Group Discussion dan dokumentasi.
Pertama, dokumentasi. Peneliti mengumpulkan buku-buku bahan ajar
Pendidikan Agama Islam SMA yang berbeda. Dari penelusuran yang dilakukan di
sekolah, yaitu antara lain: buku terbitan DEPAG RI, PT Intan Pariwara, Yudistira,
dan buku-buku yang diterbitkan sendiri oleh yayasan (swasta), misalnya SMA
Muhammadiyah menggunakan buku yang ditetapkan Majlis Tarjih dan lain-lain.
Walaupun demikian, buku pedoman yang dipakai oleh rata-rata sekolah adalah buku
terbitan DEPAG RI tahun 2002,3 sedangkan yang lain sifatnya suplementer atau
melengkapi buku pedoman utama. Oleh karena itu, penelitian ini lebih terfokuskan
pada buku ajar yang diterbitkan oleh DEPAG RI.
Kedua, Focus Group Discussion (FGD). Peneliti melaksanakan diskusi
terfokus dengan beberapa guru Pendidikan Agama Islam di beberapa SMA DIY tentang
substansi buku bahan ajar serta kaitannya dengan nilai-nilai HAM. Untuk keperluan
ini, peneliti mengundang beberapa pihak yang diasumsikan dapat memberikan
informasi penting tentang buku ajar pendidikan agama Islam, yaitu:
2Pendekatan sosial kemasyarakatan digunakan untuk melihat dan menilai kebutuhan (need) asasi masyarakat saat ini. Sedangkan pendekatan filosofis religius digunakan untuk memahami dan menafsirkan ajaran-ajaran agama yang berbicara tentang kemanusiaan.
Dari sebelas pihak sekolah yang diundang, hanya ada tiga sekolah yang
menghadiri acara focus group discussion, yaitu: SMA UII, SMA PIRI I, dan SMA
Institut Indonesia. Sementara pakar dan pengamat yang diundang, hadir semua.
Berikutnya, penelusuran ini diperkuat dengan beberapa dokumen lain seperti
arsip, surat kabar, majalah, buku, dan benda-benda tertulis lainnya. Dokumendokumen
lain tersebut berfungsi sebagai alat untuk melihat dan menganalisis muatan
materi yang terkandung di dalam buku ajar yang sudah ada.
Sedangkan tolok ukur yang digunakan apakah pendidikan agama tersebut
bermuatan nilai-nilai HAM atau tidak bermuara pada 6 poin pokok tentang hak asasi
manusia: 1) hak untuk hidup, 2) hak kebebasan beragama, 3) hak memperoleh
kebebasan berpikir dan berbicara, 4) hak untuk memiliki kekayaan, 5) hak untuk
bekerja, dan 6) hak untuk memiliki tempat tinggal sendiri.
4Fokus sampel pada 11 SMA (9 sekolah swasta dan 2 sekolah negeri) didorong oleh
beberapa alasan, yaitu pemilihan 2 sekolah negeri sebagai representasi dari beberapa SMA Negeri
di Yogyakarta. Sedangkan pemilihan 9 SMA Swasta berdasarkan pada asumsi bahwa masingmasing
sekolah swasta memiliki karakteristik Pendidikan Agama Islam yang berbeda satu sama
lainnya dan berbeda pula dengan negeri. Dari hasil observasi yang dilakukan peneliti ternyata
rata-rata sekolah menggunakan buku terbitan diknas sebagai buku pedoman.
No Sekolah Keterangan
01 SMA UII Yogyakarta Swasta
02 SMA Perak Kota gede Swasta
03 SMA Muhammadiyah I Swasta
04 SMA Islam Wates Swasta
05 SMA Institut Indonesia I Swasta
06 SMA Ma’arif Wates Swasta
07 SMA PIRI I Swasta
08 SMA NU Tempel Swasta
09 SMA Gotong Royong Swasta
10 SMA Negeri 2 Yogyakarta Negeri
11 SMA Negeri 8 Yogyakarta4 Negeri
12 Dr. H. Amir Mu’allim, MIS Pakar dan Pengamat
13 Drs. H. Asmuni Mth, MA Pakar dan Pengamat
14 Drs. Hujair AH Sanaky, MSI Pakar dan Pengamat
15 Supriyanto, MA Pakar dan Pengamat
16 Lukman, S.Ag Pakar dan Pengamat
17 Drs. Yusdani, M.Ag Pakar dan Pengamat
Untuk menganalisis data-data yang diperoleh, peneliti menggunakan teknik
analisis interaktif Milles dan Huberman, yang terdiri dari tiga alur kegiatan yang
terjadi secara bersamaan yaitu mulai dari waktu mengumpulkan data, reduksi data,
penyajian data, dan penarikan kesimpulan.5
Pertama, Reduksi data adalah proses pemilihan atau pengurangan,
penyederhanaan, dan pentransformasian data kasar yang muncul dari catatan-catatan
tertulis di lapangan. Dalam konteks ini tim peneliti melakukan beberapa klasifikasi
data yang diperoleh di lapangan, baik yang bersumber dari hasil FGD maupun yang
berasal pembacaan langsung terhadap buku ajar terbitan DEPAG. Kedua, Penyajian
data adalah menyampaikan informasi yang tersusun dan memberi kemungkinan
adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan. Ketiga, Penarikan
kesimpulan, yaitu suatu proses penegasan dan pemaparan singkat dan jelas tentang
hal-hal yang dipaparkan dalam proses penyampain data tentang wacana HAM dalam
buku PAI dan karakteristik yang menonjol dalam buku PAI.
Analisis data dengan model interaktif dilakukan sesudah pengumpulan data
yang dilaksanakan menggunakan kalimat-kalimat dan lain-lain. Semua itu diatur
sedemikian rupa sehingga merupakan kesatuan data yang telah dikumpulkan dan
siap diadakan penarikan kesimpulan. Penyajian data ini dilakukan secara terus
menerus, bahkan setelah selesai penyajian data namun masih dilakukan penelitian
penyajian datanya. Kegiatan tersebut dimaksudkan agar data yang disajikan betulbetul
valid.

C. Hasil Penelitian
1. Visi HAM dalam Pendidikan Agama Islam
Terkait dengan masalah HAM, Abdurrahman Wahid mengatakan bahwa
manusia memiliki posisi tinggi dalam kosmologi, sehingga ia harus diperlakukan
secara proporsional pada posisi yang “mulia”. Sebelum seorang individu dilahirkan
dan setelah meninggalnya, dia mempunyai atau tetap mempunyai hak-hak yang
diformulasikan dan dilindungi secara jelas oleh hukum. Karena individu
mempunyai hak dan kemampuan untuk menggunakannya, Allah menjadikannya
sebagai khalifah-Nya di muka bumi, sebagaimana dinyatakan secara eksplisit
dalam al-Qur’an.6
5A. Michael Huberman dan Mattew B. Milles, 1984, Data Management and Analysis
Methods, Amerika: New York Press, hal. 429.
6Abdurrahman Wahid, 1983, “Hukum Pidana Islam dan Hak-hak Asasi Manusia”, dalam
Muslim di Tengah Pergumulan, Jakarta: Leppenas, hal. 94.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
110 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
Abdurrahman Wahid menyebutkan 14 point hak asasi manusia yang
disebutkan dalam al-Qur’an, yaitu; hak untuk hidup, hak untuk memperoleh
keadilan, hak untuk mendapat perlakuan yang sama, hak untuk berpartisipasi
dalam kehidupan sosial dan negara, hak untuk menolak sesuatu yang melanggar
hukum, hak untuk memperoleh kemerdekaan, hak untuk memperoleh kebebasan
dari ancaman dan penuntutan, hak untuk berbicara, hak atas perlindungan terhadap
penuntutan, hak memperoleh ketenangan pribadi, hak ekonomi, termasuk hak
mendapat upah yang layak, hak untuk melindungi kehormatan dan nama baik,
hak atas harta benda, dan hak untuk penggantian kerugian yang sepadan.7
Sebenarnya masih banyak lagi pandangan intelektual muslim lainnya tentang
poin-poin HAM. Para intelektual Muslim Indonesia tidak mempunyai persamaan
pendapat mengenai point-point khusus tentang hak asasi manusia, namun secara
umum dapat disimpulkan ke dalam 6 poin pokok tentang hak asasi manusia: 1)
hak untuk hidup, 2) hak kebebasan beragama, 3) hak memperoleh kebebasan
berpikir dan berbicara, 4) hak untuk memiliki kekayaan, 5) hak untuk bekerja,
dan 6) hak untuk memiliki tempat tinggal sendiri.
Pembelaan Islam terhadap hak-hak manusia tampak sekali dari
penghargaan Islam terhadap kemerdekaan diri dari berbagai macam perbudakan
maupun tindakan diskriminatif terhadap kaum perempuan dan juga kepeduliannya
terhadap orang-orang lemah (dhu’afa’’). Selain itu Islam juga mengakui dan
menjamin hak milik perorangan dengan syarat kejujuran dan kelayakan, baik dalam
cara memperolehnya atau pemakaiannya; walaupun ada pembatasan-pembatasan
yang keras.
Sesungguhnya Islam melalui al-Qur’an dan al-Sunnah secara jelas
memberikan pedoman dalam menyelesaikan semua persoalan kemanusiaan. Al-
Qur’an tidak mengajarkan kekerasan, bahkan kekerasan itu sendiri bukan bagian
integral dari al-Qur’an. Kata “Islam” merupakan penegasian konsep kekerasan.
Satu sisi, Islam berarti penyerahan kepada kehendak Allah, dan di sisi lain
mewujudkan perdamaian. Oleh karena itu, kewajiban agama bagi seorang Muslim
adalah tunduk kepada kehendak Allah dan sekaligus menciptakan perdamaian
dalam masyarakat melalui aksi dan perbuatannya.
Pesan-pesan kemanusiaan yang kemudian terangkum dalam istilah Hak
Asasi Manusia (HAM) semestinya dapat tertransformasikan kedalam pendidikan
agama Islam dalam pendidikan formal diberbagai jenjang, khususnya jenjang
Sekolah Menengah Atas. Pendidikan Agama Islam adalah suatu usaha bimbingan
dan usulan terhadap anak didik agar nantinya setelah selesai dari pendidikannya
7Ibid. hal. 43.
dapat memahami apa yang terkandung di dalam Islam secara keseluruhan,
menghayati makna dan maksud serta tujuannya dan pada akhirnya dapat
mengamalkan serta menjadikan ajaran-ajaran agama Islam yang telah dianutnya
itu sebagai pandangan hidup, sehingga dapat mendatangkan keselamatan dunia
dan akheratnya.8
Agama dan pendidikan adalah dua hal yang satu dengan yang lainnya
selalu berhubungan. Hal itu dikarenakan oleh keharusan saling mempengaruhi
antara keduanya dalam sistem-sistem tertentu. Agama jika dihubungkan dengan
sistem pendidikan nasional pada dasarnya menjadi bagian dari kurikulum, seperti
diungkap oleh M. Dawam Raharjo, karena agama dimaksudkan untuk membentuk
manusia Indonesia seutuhnya, dengan pertama-tama mengarahkan anak didik
menjadi “manusia Indonesia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang
Maha Esa”.9
Di dalam UU SPN no. 2 tahun 1989 pasal 39 ayat (2) ditegaskan bahwa
isi kurikulum setiap jenis, jalur dan jenjang pendidikan wajib memuat antara lain
pendidikan agama, yang dalam penjelasannya dinyatakan bahwa pendidikan agama
merupakan usaha untuk memperkuat iman dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang
Maha Esa sesuai dengan agama yang dianut oleh peserta didik yang bersangkutan,
dengan mempertahankan tuntunan untuk menghormati agama lain dalam
hubungan kerukunan antar umat beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan
persatuan nasional.
Di dalam GBPP Pendidikan Agama Islam di Sekolah Menengah Atas
dijelaskan bahwa pendidikan Agama Islam adalah usaha sadar untuk menyiapkan
siswa dalam meyakini, memahami, menghayati dan mengamalkan agama Islam
melalui kegiatan bimbingan, pengajaran dan/atau latihan dengan memperhatikan
tuntunan untuk menghormati agama lain dalam hubungan kerukunan antar umat
beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional.10
Bertolak dari makna dan tujuan pendidikan agama Islam tersebut, ia
diharapkan mampu mewujudkan ukhuwah Islamiyah dalam arti luas. Meskipun
masyarakat berbeda-beda agama, ras, etnis, tradisi dan budaya, tetapi bagaimana
melalui keagamaan ini dapat dibangun suatu tatanan hidup yang adil, rukun, damai
8Proyek Pembinaan Perguruan Tinggi Agama/IAIN. 1982, Ilmu Pendidikan Islam. Penerbit
Depag RI, hal. 83.
9M. Dawam Rahardjo. 2002. Islam dan Transformasi Budaya. Cet.I, Yogyakarta: The
International Institute of Islamic Thought Indonesia dan Lembaga Studi Agama & Filsafat dengan
Dana Bhakti Prima Yasa, hal. 85.
10GBBP, 1994, Pendidikan Agama Islam, Desember, hal. 1.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
112 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
dan sejahtera sebagaimana diamanatkan Islam terkait dengan pesan-pesan
kemanusiaan al-Qur’an.11
Paradigma baru pendidikan Islam ke depan harus didasarkan pada filsafat
Teosentris dan Antroposentris sekaligus. Materi Pendidikan Agama Islam yang
ideal adalah materi yang mampu diserap untuk kemudian direalisasikan oleh
peserta didik dalam kehidupannya sehari-hari. Dengan kata lain, bahwa Pendidikan
Agama Islam jangan hanya ditekankan pada segi kognitif atau ritus-ritus
keagamaan semata, namun ia juga harus mampu menyemaikan nilai-nilai
keagamaan dan membuatnya terwujud nyata dalam tingkah laku dan budi pekerti
sehari-hari yang sering disebut dengan budi luhur atau al-akhlâq al-karîmah.12
Di samping itu, materi Pendidikan Agama Islam harus mampu menjawab
kebutuhan peserta didik dan masyarakat pemakai kurikulum tersebut. Materi tersebut
juga diharapkan dapat merangsang peserta didik menemukan solusi kehidupan dalam
kaitannya dengan pola interaksi dengan sekitar, kejiwaan, berperilaku, menghindari
pengaruh buruk, menumbuhkan semangat, mengatasi permasalahan-permasalahan,
dan tentu saja menumbuhkembangkan semangat keberagamaan yang inklusifhumanis
yang menuhankan Tuhan dan memanusiakan manusia.
Harapan bahwa Pendidikan Agama Islam lebih dapat memainkan
peranannya dalam mengatasi krisis-multidimensional yang dialami bangsa
sedemikian kuat mengemuka dari masyarakat yang melihat secara kritis.
Pendidikan Agama Islam diharapkan tidak sekedar memfungsikan dirinya sebagai
pengajar masalah rukun iman dan Islam atau sekedar menjadi pembela kebenaran
agama Islam sebagai agama yang paling diridhai Allah saja. Namun lebih dari
itu, Pendidikan Agama Islam seharusnya dapat memfungsikan dirinya untuk
membawa peserta didik memahami substansi dari ajaran-ajaran Islam yang
sesungguhnya yang tidak anti-realitas. Ketika substansi ajaran Islam belum
terinternalisasikan dalam diri peserta didik maka pada dasarnya mereka adalah
jiwa yang terdoktrin tanpa mengerti dan mampu mengaktualisasikan ruh ajaran
Islam tersebut dalam berbagai dimensi kehidupannya.
Oleh karena itu visi HAM -pluralis, toleran, humanis, transformatif, aktual,
dan egalitarian- dalam pendidikan agama Islam perlu digalakkan. Nurcholish
11Lihat QS. al-Ma’idah: 32 dijelaskan bahwa barang siapa yang membunuh manusia tanpa
salah di muka bumi, maka seolah-olah ia telah membunuh seluruh jiwa manusia. Barang siapa
yang menghidupkan satu jiwa manusia di muka bumi, maka seolah-olah ia telah menghidupkan
seluruh jiwa manusia.
12Nurcholish Madjid, dalam Rama Furqana (ed.). 2002, Pendidikan Agama dan Akhlak
bagi Anak dan Remaja. Cet.I, Jakarta: Logos Wacana Ilmu, hal. 25
113
Madjid menyatakan, bahwa watak inklusif Islam adalah pikiran bahwa yang
dikehendaki Islam ialah suatu sistem yang menguntungkan semua orang termasuk
mereka yang non-Muslim. Dan pandangan ini menurut Nurcholish Madjid telah
memperoleh dukungannya dalam sejarah Islam sendiri.13 Atau mengambil
legitimasi dari al-Qur’an bahwa karena Islam pada hakikatnya -sebagaimana
Rasulullah saw sendiri— merupakan “rahmatan lil’alamîn”.
2. Karakteristik dan Kecenderungan Buku Ajar PAI
Dalam kurikulum 2001 dinyatakan, bahwa Pendidikan Agama Islam di
SMA berfungsi untuk: (a) Pengembangan keimanan dan ketakwaan kepada Allah
SWT serta akhlak mulia peserta didik seoptimal mungkin, yang telah ditanamkan
lebih dahulu dalam lingkungan keluarga; (b) Penanaman nilai ajaran Islam sebagai
pedoman mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat; (c) Penyesuaian
mental peserta didik terhadap lingkungan fisik dan sosial melalui pendidikan
agama Islam; (d) Perbaikan kesalahan-kesalahan, kelemahan-kelemahan peserta
didik dalam keyakinan, pengamalan ajaran agama Islam dalam kehidupan seharihari;
(e) Pencegahan peserta didik dari hal-hal negatif budaya asing yang akan di
hadapinya sehari-hari; (f) Pengajaran tentang ilmu pengetahuan keagamaan secara
umum (alam nyata dan nir – nyata), sistem dan fungsionalnya; (g) Penyaluran
siswa untuk mendalami pendidikan agama ke lembaga pendidikan yang lebih
tinggi.14
Selain itu, Pendidikan Agama Islam di SMA bertujuan untuk
menumbuhkan dan meningkatkan keimanan, melalui pemberian dan pemupukan
pengetahuan, penghayatan, pengamalan serta pengalaman peserta didik tentang
agama Islam sehingga menjadi manusia muslim yang terus berkembang dalam
hal keimanan, ketaqwaannya kepada Allah SWT serta berakhlak mulia dalam
kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, serta untuk dapat
melanjutkan pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
Bertolak dari fungsi dan tujuan Pendidikan Agama Islam di SMA di atas,
diketahui bahwa secara konseptual, sebenarnya pemerintah meyadari pentingnya
integrasi nilai-nilai HAM dalam Pendidikan Agama Islam di tingkat SMA. Indikasi
tersebut dapat dilihat pada kata pengantar buku tersebut yang menjelaskan bahwa
buku ajar PAI yang ada adalah wujud kepedulian pemerintah untk
13Nurcholish Madjid, 1999, Cendekiawan dan Religiusitas Masyarakat: Kolom-kolom
di Tabloid Tekad. Cet. 1, Jakarta: Tabloid Tekad & Paramadina, hal. 13.
14Lihat Kurikulum Pendidikan Agama Islam tahun 2001 yang dikeluarkan oleh Departemen
Pendidikan Nasional. Kurikulum 2001 ini sebenarnya merupakan pengembangan dari kurikulum
1994, namun ia lebih global daripada kurikulum 1994.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
114 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
mengintegrasikan nilai-nilai HAM dalam buku ajar PAI. Namun, dalam penuangan
ide kurikulum terhadap isi materi buku ajar terasa sangat kurang. Buku ajar yang
ada masih terkesan formalistik ritualistik.15
Buku Pendidikan Agama Islam (PAI) SMA yang disusun sebagai bahan
pembelajaran mata pelajaran Agama Islam bagi siswa Sekolah Menengah Atas
(SMA) DIY ini disusun berdasarkan amanat kurikulum 1994. Sebagaimana
diketahui, kurikulum 1994 dinilai lebih menekankan pengembangan aspek kognisi
daripada aspek afektif dan psikomotorik.16 Dengan berpijak pada kurikulum yang
menekankan segi intelektualitas, maka sudah barang tentu muatan buku ajar PAI
juga lebih banyak berorientasi kepada pengembangan kompetensi kognitif
daripada kemampuan afektif dan psikomotorik. Hal ini bisa dilihat dari struktur
isi buku yang mengabaikan aspek-aspek praktis dari agama, yang seharusnya
masuk secara terpadu ke dalamnya. Aspek praktis dari agama tersebut misalnya
latihan beribadah simulasi interaksi sosial, latihan pemecahan masalah secara
praktis, dan sebagainya.17
Dalam buku ajar kelas I misalnya diuraikan beberapa hal antara lain adalah
masalah: Dinul Islam, Sumber Hukum Islam, Iman Kepada Allah swt, Shalat
Berjemaah, Macam-Macam Sujud, QS. al-Zumar: 6 dan al-Baqarah: 233, Iman
Kepada Malaikat, Shalat Fardhu dalam Berbagai Keadaan, QS al-An’am: 141
dan al-Rum 41, Tanggung Jawab, Wakaf, Islam di Indonesia, Hal-Hal Yang
Merusak Iman, Khutbah Jum’at, Keadilan, Ikhlas, Riba dan Perbankan, Peranan
Umat Islam di Indonesia.
Dalam buku ajar kelas II diuraikan beberapa hal antara lain adalah masalah:
Iman Kepada Kitab-Kitab Allah, Shalat Sunnat, Dzikir dan Do’a, QS. al-Baqarah:
267 dan al-Isra’: 26-27, Kesetiakawanan, Musyawarah dalam Islam, Iman Kepada
al-Qur’an, Penyelenggaraan Jenazah, QS. Yunus: 37 dan al-Maidah: 48, Syukur
Ni’mat, Islam di Asia, Iman Kepada Rasul Allah, Nabi Muhammad Rasul Terakhir,
QS. al-Jasiyah: 12, 13 dan al-Qasas:76, 77, Perdamaian atau Ishlah, Kerukunan
Umat Beragama, Islam di Beberapa Benua.
15Dikutip dari pernyataan peserta Focus Group Discussion dari SMA UII, 30 Juni 2004 di
ruang sidang FIAI UII Yogyakarta.
16Muslih usa, 1996, “Pendidikan Islam di Indonesia Antara Cita dan Fakta: Suatu
pengantar,” dalam Muslih Usa (ed.), Pendidikan islam di Indonesia Antara Cita dan fakta,
Yogyakarta: Tiara wacana, 1991, hal. 11.
17Abdul Wahid. “Tendensi Antipluralisme dalam Pendidikan agama Islam: Kritik Teks
Buku Ajar PAI SMU” dalam Ulumuna Jurnal Studi Islam dan Masyarakat Volume VII Edisi 12
Nomor 2 Juli-Desember 2003. hal. 305.
5
Sedangkan dalam buku ajar kelas III diuraikan beberapa hal antara lain
adalah masalah: Iman Kepada Hari Akhir, Kedudukan dan Hikmah Shalat, QS.
al-Rahman: 33 dan Al-Mu’minun: 12-14, Disiplin, Berfikir Positif atau Qana’ah,
Munakahat, Iman Kepada Qadha Dan Qadar, Zakat dan Pajak, QS. al-Nahl: 65-
67 dan 69, Etos Kerja, Mawaris, Peradaban Islam dan Ilmu Pengetahuan, Sikap
dan Perilaku Orang Beriman, Haji dan Umrah, Persereon (Syirkah), Penyakit
Masyarakat.
Melalui tema-tema dalam buku ajar di setiap kelas tersebut, dapat diketahui
bahwa buku pedoman PAI SMA ini disusun dengan pendekatan integratif, yaitu
pemaduan di dalamnya semua mata pelajaran keislaman yang pokok seperti
Aqidah, Akhlak, Fiqh/Ibadah, Sejarah Islam, dan al-Qur’an kedalam satu buku
atau tidak dipisah-pisahkan berdasarkan tema-tema yang berkaitan. Melalui lima
tema pokok Pendidikan Agama Islam ini, tim penyusun buku DEPAG berupaya
mengintegrasikan ke dalamnya nilai-nilai budi pekerti dan HAM.18
Materi aqidah kelas I, II, dan III terdiri dari 10 topik pembahasan, yaitu:
Dinul Islam, Sumber Hukum Islam, Iman Kepada Allah swt, Iman Kepada
Malaikat, Hal-Hal Yang Merusak Iman, Iman Kepada Kitab-Kitab Allah, Iman
Kepada al-Qur’an, Iman Kepada Rasul Allah, Iman Kepada Hari Akhir, Iman
Kepada Qadha dan Qadar,
Kemudian materi akhlak kelas I, II, dan III terdiri dari 13 topik
pembahasan, yaitu: Tanggung Jawab, Keadilan, Ikhlas, Kesetiakawanan,
Musyawarah dalam Islam, Syukur Ni’mat, Perdamaian Atau Ishlah, Kerukunan
Umat Beragama, Disiplin, Berfikir Positif atau Qana’ah, Etos Kerja, Sikap dan
Perilaku Orang Beriman, Penyakit Masyarakat.
Sementara materi fiqh/ibadah kelas I, II, dan III ada 15 topik pembahasan,
yaitu: Shalat Berjemaah, Macam-Macam Sujud, Shalat Fardhu dalam Berbagai
Keadaan, Khutbah Jum’at, Shalat Sunnat, Wakaf, Riba dan Perbankan, Munakahat,
Zakat dan Pajak, Mawaris, Persereon (Syirkah), Dzikir dan Do’a, Penyelenggaraan
Jenazah, Kedudukan dan Hikmah Shalat, Haji dan Umrah.
Materi sejarah Islam kelas I, II, dan III terdiri dari 6 topik pembahasan,
yaitu: Islam di Indonesia, Peranan Umat Islam di Indonesia, Islam di Asia, Nabi
Muhammad Rasul Terakhir, Islam di Beberapa Benua, Peradaban Islam dan Ilmu
Pengetahuan.
Sedangkan materi al-Qur’an kelas I, II, dan III ada 7 topik pembahasan:
QS al-Zumar: 6 dan al-Baqarah: 233 tentang hubungan anak dan ibu, QS al-
18Tim Penyusun, 2002, Pendidikan Agama Islam Bermuatan Budi Pekerti dan HAM,
Jakarta: Departemen Agama RI, hal. v-vi.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
116 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
An’am: 141 dan al-Rum 41 tentang hubungan manusia dan alam, QS. al-Baqarah:
267 dan al-Isra’: 26-27 tentang pemerataan dan keadilan, QS. Yunus: 37 dan al-
Maidah: 48 tentang kebenaran Allah dan alam ciptaanya, QS. al-Jasiyah: 12, 13
dan al-Qasas:76, 77 tentang azas keseimbangan, QS. al-Rahman: 33 dan Al-
Mu’minun: 12-14 tentang asal kejadian manusia, dan QS. al-Nahl: 65-67 dan 69
tentang manfaat makhluk lainnya bagi manusia.
Uraian tersebut di atas mendeskripsikan, bahwa nilai-nilai HAM secara
implisit ada dalam kelima tema pokok tersebut di atas. Walaupun demikian uraian
dan penjelasan secara detail dan agak spesifik mengarah pada tema HAM terasa
sangat kurang. Hal ini disebabkan oleh dominasi tema-tema tertentu yang
sebenarnya tidak mengarah langsung pada aspek HAM.
Kecenderungan tersebut sangat tampak misalnya dalam masalah aqidah.
Materi aqidah yang disampaikan terkesan sangat normatif dan klasik. Dalam
pembahasannya materi aqidah masih belum menyentuh pada keterkaitannya
dengan HAM. Aqidah disampaikan bernuansakan teologis teosentris. Semestinya
sudah saatnya siswa dikenalkan pada sistem aqidah antroposentris yang
bernuansakan pembelaan terhadap kemanusiaan manusia. Materi aqidah
seharusnya mampu memberi inspirasi pada siswa untuk berpikir religius-kritis
terhadap persoalan-persoalan riil masyarakat. Di sini aqidah harus mampu
memfungsikan dirinya sebagai pembebas dari segala bentuk penindasan dan
kemandegan dalam berpikir.
Sementara materi akhlak hanya mengetengahkan materi yang hampir sama
dengan Pedidikan Moral Pancasila ataupun PPKn. Materi akhlak tidak membahas
latar belakang konflik di tengah masyarakat dan penyelesaian masalahnya.
Kelemahan lain, materi akhlak lebih terfokus pada pengayaan pengetahuan
(kognitif) dan minim dalam pembentukan sikap (afektif) serta pembiasaan
(psikomotorik).19 Hal tersebut bisa menyebabkan siswa kurang memiliki nalar
sosial yang cukup matang dan tajam.
Sedangkan dari segi materi Fiqh/Ibadah masih bersifat formalistik
ritualistik. Siswa masih digiring pada pola ibadah yang sangat sempit, seperti
sholat dan lain sebagainya tanpa diimbangi dengan penalaran terhadap
konsekuensinya pada keshalehan sosial di tengah masyarakat. Jika pola ibadah
semacam ini tetap dipertahankan, maka akan berakibat pada pembentukan pribadi
yang terlepas dari kehidupan sosial. Kesalehan sosial inilah yang sebenarnya
19Dikutip dari pernyataan Supriyanto Pasir sebagai pemateri dalam Focus Group
Discussion, 30 Juni 2004 di ruang sidang FIAI UII Yogyakarta.
117
mendapatkan penekanan yang imbang untuk memanifestasikan nilai-nilai HAM
dalam materi akhlak.
Selain itu, dari materi-materi al-Qur’an juga tampak nuansa normatif yang
sangat kental. Ini bisa dilihat melalui tampilnya ayat-ayat yang menegaskan bahwa
secara normatif al-Qur’an atau Islam memiliki ajaran-ajaran kaffah, mendalam,
ilmiah, dan ekologis, namun hal itu tidak diimbangi dengan penalaran empiris
dan realistis.
Dengan pendekatan seperti itu, dapat dikatakan bahwa buku PAI
menggunakan pendekatan teologis-normatif dalam pembelajaran agama Islam.20
Cara pandang semacam ini memang bisa mempertebal semangat komitmen
keagamaan. Di satu sisi, munculnya komitmen keagamaan yang kuat adalah
sesuatu yang positif bagi perkembangan keberagamaan karena bisa menumbuhkan
atau meningkatkan mutu keimanan. Tetapi di sisi lain, bisa mempertebal semangat
fanatisme dalam beragama. Sama seperti cara pandang formalistik, cara pandang
terlalu normatif juga melahirkan keberagamaan yang kurang produktif, karena
orang yang bercara pandang seperti itu cenderung tidak peka terhadap
perkembangan atau kecenderungan lain suatu realitas. Oleh karena itu, semestinya
materi al-Qur’an harus mampu membekali siswa kemampuan berpikir kritis
humanis dan religius dengan berlandaskan pada teks-teks al-Qur’an maupun al-
Hadits.
Sementara itu, dari materi sejarah Islam masih cenderung menunjukkan
superioritas umat Islam dahulu atas umat lain. Hal ini tentu bertentangan dengan
nilai-nilai HAM yang secara tegas memperjuangkan nilai-nilai kesamaan dan
kesetaraan. Kecenderungan semacam ini bisa berakibat pada pembentukan pribadi
yang eksklusif, yang menganggap dirinya yangterbaik sementara yang lain tidak
lebih baik dari dirinya. Semestinya semangat yang perlu dikembangkan adalah
bahwa Islam dalam perkembangannya selalu berdialektikan dengan peradaban
dunia lainnya. Selain itu, materi juga harus menggambarkan tentang betapa dalam
20Menurut Waldman, dengan menggunakan pendekatan teologis dalam memahami agama,
di satu sisi akan memberikan keuntungan bagi kebanyakan orang yang menginginkan pemahaman
agama yang memadai dan kepastian dalam beragama, dibanding dengan pendekatan lain, misalnya
pendekatan sosiologis atau humanis. Namun demikian, di sisi lain, pendekatan teologis cenderung
memberi stimulasi bagi munculnya cara berpikir yang monolitik, eksklusif, dan apologetik, apalagi
ayat-ayat yang ditampilkan adalah ayat-ayat yang bernuansa apologi. Lihat Marilyn R. Waldman,
1985, “Primitive Mind/Modern Mind: New Approaches on the Problem Applied to islam,” dalam
Rivchard C. Martin (ed.), Approaches to Islam in Religious Studies, Arizona: The University of
Arizona Press.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
118 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
sejarah perkembangannya umat selalu memperhatikan masalah sosial
kemasyarakatan.
Dari beberapa uraian di atas dapat diperoleh suatu gambaran bahwa
implementasi pendidikan agama Islam, jika dilihat dari segi materi yang termuat
dalam PAI SMA, belum sepenuhnya mencerminkan visi penghargaan terhadap
HAM21 bangsa Indonesia yang sudah ada sejak lama. Dalam konteks Indonesia,
dengan beberapa persoalan sosial yang muncul, pendidikan agama menghadapi
beberapa kendala, antara lain; isi buku ajar yang cenderung menggiring siswa
pada pembentukan pribadi yang eksklusif dan tidak peka terhadap persoalanpersoalan
kemanusiaan.22 Atau dengan perkataan lain, bahwa isi buku ajar yang
ada cenderung membentuk pribadi siswa yang sholeh secara indivual, namun
tidak membentuk pribadi siswa yang sholeh secara sosial, yang ditandai dengan
kepekaan insting siswa dalam melihat persoalan-persoalan sosial seperti,
kemiskinan, kesenjangan dan lain-lain.
Memang tidak adil menimpakan tanggung jawab atas munculnya
kesenjangan antara harapan dan kenyataan itu kepada pendidikan agama di
sekolah, sebab pendidikan agama di sekolah bukanlah satu-satunya faktor yang
menentukan dalam pembentukan watak dan kepribadian siswa. Apalagi dalam
pelaksanaan pendidikan agama tersebut masih terdapat kelemahan-kelemahan
yang mendorong dilakukannya penyempurnaan terus menerus. Pihak lain juga
memiliki andil yang sangat besar bagi pembentuk watak dan karakter anak bangsa
Indonesia. Pihak sekolah hanyalah salah satu lingkungan yang perlu diberdayakan
untuk membentuk anak bangsa yang berwawasan HAM.
3. Pengembangan Integrasi Nilai HAM Kedalam Buku Ajar PAI SMA
Sebagaimana dijelaskan di atas, bahwa ada lima tema pokok materi
Pendidikan Agama Islam di SMA, yaitu Aqidah, Akhlak, Fiqh/Ibadah, Sejarah
Islam, dan al-Qur’an. Dalam buku ajar yang sudah ada kelima tema pokok tersebut
diintegralkan dalam satu buku. Dengan perkataan lain, bahwa setiap siswa kelas
I s/d kelas III mendapatkan kesempatan yang sama mendapatkan lima tema pokok
PAI tersebut dengan jenis dan tingkat materi yang berbeda.
Sebagaimana dikemukakan sebelumnya, buku ajar ini perlu direvisi
sehingga materi tersebut betul-betul memiliki keterkaitan dengan nilai-nilai HAM.
Dari segi isi, materi yang disampaikan harus benar-benar bermuatan nilai-nilai
21Dikutip dari pernyataan peserta Focus Group Discussion dari SMA Institut Indonesia,
30 Juni 2004 di ruang sidang FIAI UII Yogyakarta.
22Dikutip dari pernyataan peserta Focus Group Discussion dari SMA UII, 30 Juni 2004
di ruang sidang FIAI UII Yogyakarta.
119
HAM dan tidak semata normatif dan tekstual. Materi yang disampaikan haruslah
sesuai dengan isu-isu aktual terkait dengan isu-isu HAM yang menyangkut
masalah: 1) hak untuk hidup, 2) hak kebebasan beragama, 3) hak memperoleh
kebebasan berpikir dan berbicara, 4) hak untuk memiliki kekayaan, 5) hak untuk
bekerja, dan 6) hak untuk memiliki tempat tinggal sendiri.
Dalam pandangan peneliti, jenis buku ajar yang semacam ini tidak memenuhi
suatu persyaratan buku yang selalu menjaga keruntutan berpikir (sistematis). Oleh
karena itu, untuk mempermudah integrasi nilai-nilai HAM kedalam materi
Pendidikan Agama Islam tersebut dan agar mudah ditangkap dan dicerna oleh anak
didik, maka idealnya sebuah buku ajar memiliki karakteristik tersendiri terutama
terkait erat dengan grand theme. Model buku ajar yang ada selama ini cenderung
membuat siswa bingung, karena mengalami keterputusan informasi tentang sebuah
tema yang semestinya memiliki kesinambungan topik-topik bahasan.
Pendidikan Agama Islam SMA setidak-tidaknya perlu dipilah menjadi
dua bagian, yaitu Pendidikan Agama Islam yang masuk dalam jam pelajaran dan
Pendidikan Agama Islam yang dilaksanakan di luar jam sekolah yang selalu
mendapatkan pantauan dan perhatian terus menerus dari pihak pembina atau
pembimbing. Misalnya, PAI yang diselenggarakan dalam jam pelajaran antara
lain: Aqidah, Sejarah Islam, dan tafsir al-Qur’an. Sedangkan PAI yang dilakukan
dengan model binaan dan bimbingan di luar jam kelas adalah materi Akhlak dalam
kaitannya dengan interaksi manusia dengan yang lainnya dan Ibadah serta
kemampuan baca al-Qur’an.
Materi yang disampaikan dalam kelas, misalnya secara berurutan
disampaikan sebagai berikut: Sejarah Islam diajarkan pada kelas I, Aqidah
disampaikan pada kelas II, dan al-Qur’an disampaikan pada kelas III. Sedangkan
Ibadah/Akhlak dan kemampuan baca al-Qur’an selalu mendapatkan bimbingan
dan binaan dari guru-guru tertentu sejak dari kelas I sampai dengan kelas III.
C. Kesimpulan
Dari beberapa uraian dari bab-bab sebelumnya dapat disimpulkan, bahwa
Buku Ajar PAI di SMA DIY belum sepenuhnya mencerminkan visi penghargaan
terhadap HAM. Ini dapat dilihat pada beberapa karakteristik dan kecenderungan yang
menonjol, yaitu antara lain: a) Lebih menekankan pengembangan aspek kognisi
daripada aspek afektif dan psikomotorik; b) Cenderung berorientasi fiqh (fiqh oriented
atau fiqh-minded) dan apologetik; c) Cenderung menggiring siswa pada pembentukan
pribadi yang eksklusif dan tidak peka terhadap persoalan-persoalan kemanusiaan.
Oleh karena itu, ke depan, materi yang disampaikan harus benar-benar bermuatan
nilai-nilai HAM dan tidak semata normatif dan tekstual.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
120 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
DAFTAR PUSTAKA
GBBP. 1994. Pendidikan Agama Islam, Desember.
Madjid, Nurcholish dalam Rama Furqana (ed.). 2002. Pendidikan Agama dan Akhlak
bagi Anak dan Remaja. Cet.I, Jakarta: Logos Wacana Ilmu.
Madjid, Nurcholish. 1999. Cendekiawan dan Religiusitas Masyarakat: Kolom-kolom
di Tabloid Tekad. Cet. 1, Jakarta: Tabloid Tekad & Paramadina.
Proyek Pembinaan Perguruan Tinggi Agama/IAIN. 1982. Ilmu Pendidikan Islam.
Penerbit Depag RI.
Rahardjo, M. Dawam. 2002. Islam dan Transformasi Budaya. Cet.I, Yogyakarta:
The International Institute of Islamic Thought Indonesia dan Lembaga Studi
Agama & Filsafat dengan Dana Bhakti Prima Yasa.
Tim Penyusun. 2002. Pendidikan Agama Islam Bermuatan Budi Pekerti dan HAM,
Jakarta: Departemen Agama RI.
Transkrip Focus Group Discussion dengan para guru SMA Se-DIY Tanggal 30 Juni
2004 di Ruang Sidang FIAI-UII Yogyakarta.
Usa, Muslih. 1996. “Pendidikan Islam di Indonesia Antara Cita dan Fakta: Suatu
pengantar,” dalam Muslih usa (ed.), Pendidikan islam di Indonesia Antara
Cita dan fakta, Yogyakarta: Tiara wacana.
Wahid, Abdul. “Tendensi Antipluralisme dalam Pendidikan agama Islam: Kritik Teks
Buku Ajar PAI SMU” dalam Ulumuna Jurnal Studi Islam dan Masyarakat
Volume VII Edisi 12 Nomor 2 Juli-Desember 2003.
Wahid, Abdurrahman. 1983. “Hukum Pidana Islam dan Hak-hak Asasi Manusia”
dalam bukunya, Muslim di Tengah Pergumulan, Jakarta: Leppenas.
Waldman, Marilyn R. 1985. “Primitive Mind/Modern Mind: New Approaches on
Old problem Applied to Islam,” dalam Richard C. Martin (ed.), Approaches
to Islam in Religious Studies, Arizona: The University of Arizona Press.

*Hasil penelitian yang disponsori oleh Magister Studi Islam Universitas Islam Indonesia
Yogyakarta 2004.
**Peneliti pada Pusat Studi Islam Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.
106 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005
3Buku pedoman Pendidikan Agama Islam yang di SMA DIY ini adalah buku pedoman
didasarkankan pada kurikulum 1994.
Nilai-Nilai HAM dalam Buku Ajar Pendidikan Agama...
108 Millah Vol. IV, No. 2, Januari 2005

Posted by Nasrulloh on 13.44.00. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response